‘Indiana Jones’ Bosnia Temui Bola Batu Raksasa Tertua Di Dunia

semir

SARAJEVO – Penyelidik arkeologi antarabangsa mengesahkan mereka telah merekodkan sebuah bola batu bersaiz raksasa misteri dijumpai dari perut bumi di sebuah hutan di Bosnia Herzegovina.

Bola keras tersebut didakwa sebagai yang paling besar pernah dibuat oleh manusia moden di benua Eropah dan tertua di dunia, dengan dianggarkan terbentuk kira-kira 1,500 tahun lalu.

Batu raksasa itu ditemui pakar arkeologi tempatan, Semir Osmanagich, yang juga diberi gelaran ‘Indiana Jones Bosnia’, menurut laporan portal International Business Times baru-baru ini.

Beliau menyatakan, bola batu itu adalah bukti sejarah lebih terperinci bahawa Eropah suatu ketika dahulu pernah memiliki peradaban maju yang sudah berjaya menggunakan teknologi inovatif.

Pada 2005, Osmanagich mendakwa, Lembah Visoko di Bosnia pernah menjadi tapak piramid kuno tersembunyi, yang dihubungkan terowong bawah tanah dan blok batu 12,000 tahun Sebelum Masihi.

Sebahagian besar dakwaannya itu telah menimbulkan skeptisme. Kebanyakan pakar arkeologi asing menyindirnya dan mendakwa Osmanagich telah melakukan suatu “fantasi yang cukup sempurna”.

Malah Anthony Harding, Presiden Persatuan Arkeologi Eropah menyatakan: “Spekulasi Osmanagich bahawa mungkin ada struktur bangunan sebelum 12,000 tahun lalu adalah fantasi yang lengkap.

semir1

Sesiapa pun yang memiliki pengetahuan dasar arkeologi atau sejarah pasti mengakui itu, ujar beliau. Ironi, bola batu raksasa ditemui Osmanagich, 55; membuktikan teori tersebut adalah hampir betul.

Dijumpai sekitar Mac lalu, 80 kilometer utara Visoko, di sebuah hutan dekat kota Zavidovi, Osmanagich mendakwa bola batu itu dianggarkan seberat 60 tan dan dipercayai “bola batu paling besar di Eropah”.

Penemuan bola-bola batu purba sebenarnya telah lama dikaitkan dengan peradaban manusia kuno dan contoh-contohnya dapat ditemui di kebanyakan tempat bersejarah ternama di seluruh dunia.

Bola batu terkenal pernah dijumpai pakar arkeologi ialah di Costa Rica, sebuah negara kecil di rantau Amerika Tengah; dengan penemuan 300 bola granit seberat keseluruhan sehingga 14 tan.

Lokasi penemuan batu itu terletak di Las Bolas, dipercayai diciptakan etnik Diquis yang sudah pupus. Osmanagich menyatakan, 80 bola batu Costa Rica diperlukan untuk menghasilkan satu bola batu di Bosnia.

Sebahagian besar bola batu Las Bogas hancur ketika tersebar khabar angin dalam kalangan penduduk setempat konon ada emas tersembunyi di dalamnya. Kini yang tinggal hanya lapan bola batu tersebut.

semir2

Bola batu di Bosnia itu sebaliknya kini mencipta rekod apabila menjadi yang terbesar. Osmanagich percaya batu tersebut adalah buatan manusia meskipun materialnya belum lagi dianalisis.

“Warna coklat dan merah pada bola batu ini menunjukkan kandungan amat tinggi daripada besi,” katanya. Hasil penemuan terbaharu itu, Osmanagich yakin, peradaban teknologi maju pernah wujud di Bosnia.

Namun, pengkritik beliau menyatakan bola itu kemungkinan besar hasil daripada proses alami antaranya Mandy Edwards dari Sekolah Sains Bumi, Atmosfera dan Lingkungan di Universiti Manchester.

Beliau mendakwa: “Bola batu ini mungkin juga terbentuk akibat proses konkrit semula jadi. Ini bererti, batuan itu dibentuk oleh pengendapan simen mineral alami dalam ruang antara butir-butir sedimen.”

Komen

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.